Baca

Ibrani 9:1-28

Ibadah dalam Perjanjian Lama

9:1 Bahkan, perjanjian yang lama pun berisi tentang peraturan ibadah dan tempat kudus yang ada di bumi.

9:2 Karena demikianlah Kemah Allah dipersiapkan: bagian luar, yang padanya terdapat pelita, meja, dan roti sajian, disebut Tempat Kudus.

9:3 Di belakang tirai kedua adalah bagian kemah yang disebut Ruang Mahakudus,

9:4 di tempat itu terdapat altar pedupaan yang terbuat dari emas dan Tabut Perjanjian yang seluruh sisinya dilapisi emas. Di dalam tabut itu, terdapat sebuah kendi emas yang berisi manna, tongkat Harun yang pernah bertunas, serta dua lempeng batu perjanjian.

9:5 Di atasnya, ada dua kerub kemuliaan yang menaungi Tutup Pendamaian, tetapi saat ini bukanlah waktu tepat untuk membicarakannya secara terperinci.

9:6 Setelah semuanya itu dipersiapkan sedemikian rupa, para imam masuk ke bagian pertama dari kemah itu secara rutin, untuk melakukan pelayanan ibadah kepada Allah.

9:7 Akan tetapi, hanya imam besar saja yang diperbolehkan masuk ke bagian kedua dari kemah itu, itu pun hanya setahun sekali, dan membawa darah untuk dipersembahkan kepada Allah demi dirinya sendiri dan demi dosa-dosa umat yang dilakukan tanpa sengaja.

9:8 Roh Kudus menyatakan kepada kita bahwa jalan menuju Ruang Mahakudus belum terbuka selama Ruang Kudus masih ada,

9:9 hal itu adalah kiasan mengenai zaman ini. Demikian juga berbagai pemberian dan kurban-kurban yang dipersembahkan tidak dapat menyempurnakan nurani orang-orang yang beribadah,

9:10 sebab hanya berkaitan dengan makanan, minuman, dan ritual pembasuhan untuk tubuh jasmani yang berlaku hingga tibanya waktu pembaruan.

Ibadah dalam Perjanjian yang Baru

9:11 Namun, ketika Kristus datang sebagai Imam Besar atas hal-hal baik yang akan datang, Ia masuk melalui Tempat Kudus yang lebih besar dan lebih sempurna; yang tidak dibuat oleh tangan manusia dan bukanlah suatu ciptaan.

9:12 Ia masuk ke Ruang Mahakudus satu kali untuk selamanya, bukan dengan membawa darah kambing jantan dan darah anak sapi, tetapi dengan membawa darah-Nya sendiri sehingga mendapatkan penebusan yang kekal.

9:13 Sebab, jika pemercikan darah kambing jantan dan sapi jantan, dan juga abu anak sapi betina kepada orang yang najis dapat menyucikan tubuh jasmani mereka,

9:14 lebih-lebih lagi darah Kristus, yaitu Ia yang melalui Roh yang kekal mempersembahkan diri-Nya sebagai kurban yang tidak bercacat kepada Allah untuk menyucikan hati nuranimu dari perbuatan sia-sia supaya kamu dapat melayani Allah yang hidup.

9:15 Untuk alasan inilah Kristus menjadi Perantara dari perjanjian yang baru supaya mereka yang telah dipanggil Allah boleh menerima warisan kekal yang telah dijanjikan-Nya; sebab sebuah kematian telah terjadi untuk menebus mereka dari pelanggaran-pelanggaran yang mereka lakukan di bawah perjanjian yang pertama.

9:16 Jika ada surat wasiat, maka harus ada kematian dari orang yang membuatnya.

9:17 Sebab, surat wasiat hanya berlaku jika orang yang membuatnya sudah mati; surat itu tidak memiliki kuasa selama orang yang membuatnya masih hidup.

9:18 Itulah sebabnya, mengapa perjanjian pertama pun tidak berlaku tanpa kurban darah.

9:19 Sebab, setelah Musa memberitahukan setiap perintah dalam Hukum Taurat kepada umat Israel, ia mengambil darah anak sapi dan kambing lalu mencampurnya dengan air. Dan, menggunakan kain wol merah serta sebatang hisop, ia memercikkannya pada Kitab Taurat dan pada semua umat

9:20 sambil berkata, “Inilah darah dari perjanjian yang telah Allah perintahkan untuk kamu taati.”

9:21 Dengan cara yang sama, Musa juga memerciki Kemah Suci dan semua perlengkapan yang digunakan dalam ibadah dengan darah.

9:22 Menurut Hukum Taurat, hampir segala sesuatu harus disucikan dengan darah, dan tanpa adanya penumpahan darah, tidak akan ada pengampunan.

Yesus Kristus adalah Kurban Penghapus Dosa

9:23 Karena itu, segala sesuatu yang melambangkan hal-hal surgawi sangat perlu disucikan dengan hal ini, tetapi segala sesuatu yang di surga disucikan dengan kurban yang lebih baik.

9:24 Sebab, Kristus tidak masuk ke dalam Ruang Mahakudus yang dibuat oleh tangan manusia, yang hanyalah tiruan dari yang sesungguhnya, tetapi Ia masuk ke dalam surga itu sendiri dan sekarang berada di hadapan Allah demi kita.

9:25 Kristus juga tidak mempersembahkan diri-Nya berkali-kali, seperti imam besar yang harus masuk ke Ruang Mahakudus dari tahun ke tahun dengan membawa darah yang bukan darahnya sendiri.

9:26 Jika demikian, Kristus harus menderita berulang kali sejak dunia diciptakan. Akan tetapi, Kristus hanya menyatakan diri-Nya satu kali saja untuk selama-lamanya pada zaman akhir ini demi menghapus dosa, dengan cara mempersembahkan diri-Nya sendiri.

9:27 Seperti manusia, yang ditentukan untuk mati satu kali saja dan sesudah itu menghadap penghakiman,

9:28 demikian juga Kristus; Ia dipersembahkan hanya satu kali saja untuk menanggung dosa banyak orang, dan akan datang untuk kedua kalinya, bukan untuk menanggung dosa, melainkan untuk membawa keselamatan bagi mereka yang menantikan Dia.

AlkiPEDIA AlkiPEDIA

Penjelasan Singkat

Persembahan korban Hukum Taurat

Isi Pasal

Peraturan dan tempat kudus dari perjanjian yang lama sebagai gambaran dari yang baru. Realitas perjanjian baru yang dimeteraikan oleh darah Kristus.

Garis Besar

9:1 Penjelasan tentang peraturan-peraturan dan kurban darah berdasarkan hukum;
9:11 yang jauh lebih rendah dibandingkan dengan keberadaan dan kesempurnaan darah dan kurban Kristus.

Judul Perikop

Tempat kudus di bumi dan di sorga (9:1-10)
Kristus adalah Pengantara dari perjanjian yang baru (9:11-28)

Tokoh

Allah, Roh Kudus, Harun, Imam Besar, Musa.

Nama dan Tempat

Allah, Harun, Imam Besar, Kristus, Musa, Roh Kudus, Taurat

Kesimpulan

Kristus adalah Imam Besar yang lebih unggul daripada semua yang di bawah hukum Taurat, yang menggambarkan terlebih dahulu pekerjaan yang akan Dia kerjakan. Dia telah masuk sekali untuk selamanya di tempat maha kudus. Dengan menjadi Imam Besar kita, tidak mungkin Dia diakui di surga tanpa penumpahan darah-Nya bagi kita, tidak ada kesalahan apapun yang harus ditebus, dan juga setiap kita tidak bisa masuk ke hadirat Allah yang mulia kecuali dengan percaya pada pengorbanan Yesus yang menebus yang menyelamatkan, yang tanpanya tidak mungkin ada penghapusan dosa.

Fakta

ay. 24-28. Terdapat tiga aspek besar karya Kristus. ay. 26 - pengampunan - karya-Nya di masa lalu untuk keselamatan kita. ay. 24 - pembelaan - karya-Nya masa sekarang untuk kita. ay. 18 - kedatangan kembali - ketika Dia akan datang kembali untuk menyempurnakan keselamatan kita dari dosa kita saat ini.

Dengar

Program Studi Alkitab

Ibrani 9:1-7 (Ibrani 9:1-7)
Kebenaran Abadi

Playlist:


Nonton

The Bible Project: Serial Baca Alkitab: Surat kepada orang Ibrani (Ibrani)

Playlist:

THE BIBLE PROJECT
ALKITAB VIDEO BERGAMBAR
BaDeNo PLUS
loader
loader
loader
Komunitas BaDeNo untuk saling berbagi hasil PA terdapat dalam page Facebook di link berikut ini: https://www.facebook.com/sabda.org/
#ayo_pa! #ayo_pa!